Sharing

Halfi dan Etika Cinta-nya

Aku, ‘Hei apa kabar?’

Dia, ‘Alhamdulillah, baik dan sehat selalu. Lo apa kabar?’

Aku, ‘Alhamdulillah, Gue baik juga. Lama ya kita tak bercakap-cakap seperti ini.’

Dia, ‘Ya nih, kita terakhir ngobrol mungkin 4 bulan yang lalu. Dan baru sekarang ini bisa ngobrol lagi.’

Aku, ‘Ya maklum lah, kan penulisnya lagi banyak kerjaan. Jadi kita dianggurin deh :v’

Dia, ‘Hahaha, jujur banget sih Lo.’

Aku, ‘Btw, ada info apa nih?’

Dia, ‘Gimana kalau kita ngobrolin si Halfi.’

Aku, ‘Emang ada apa dengan dia?’

Dia, ‘Denger-denger kemarin dia deketin cewek.’

Aku, ‘Serius, Lo gak bercanda kan?’

Dia, ‘Serius. Ngapain juga Gue ngada-ngada.’

Aku, ‘Terus, terus, siapa ceweknya? Udah jadian?’

Dia, ‘Yah, seperti tradisi sebelum-sebelumnya. Cewek yang dia deketin akhirnya jadi mantan duluan.’

Aku, ‘Mantan calon pacar maksud Lo? hahahaha.’ #ketawa jahat

Dia, ‘Ya pastilah. La wong si Halfi emang gak bakat pacaran. Ya mau gimana lagi.’

Aku, ‘Dih, kejem amat Lo ama Halfi. Emang siapa sih ceweknya? Kok jadi kepo gue.’

Dia, ‘Jadi gini, dia kan gabung di suatu komunitas gitu. Nah, entah kenapa tiba-tiba dia ingin cari temen aja buat jalan dan ngobrol-ngobrol santai.’

Aku, ‘Terus, terus..’

Dia, ‘Yang namanya ‘witing tresno jalaran soko kulino’ ya akhirnya si Halfi punya rasa deh ama si tuh cewek.’

Aku, ‘Wuih, simpel amat ya si Halfi. Tapi bentar deh, setau Gue Halfi tuh orangnya selektif banget. Gak mungkin dia deketin cewek begitu saja tanpa ada alasannya.’

Dia, ‘Kalau soal itu Gue juga tau. Kalau dari cerita si Halfi, mantan calon pacarannya tuh tangguh dan mandiri gitu. Intinya ‘berdikari’ deh.’

Aku, ‘Anjay, berdikari, kayak jargon Jokowi aja. Lalu..?’

Dia, ‘Di saat si Halfi udah punya rasa, seperti biasa, dia mulai agak bego mendadak dan kebingungan cari cara gimana ngedapetin hati si cewek.’

Aku, ‘Yah, udah gue tebak nih gerak-gerik Halfi. Kalau udah urusan ama cewek, dia pasti bego mendadak. Paling-paling di ajak jalan, makan, tanpa ada bumbu-bumbu apa gitu. Ya kan?’

Dia, ‘Wkwkwkw, tau aja sih loh. Bener juga sih, waktu itu dia pernah ngajak si cewek nonton pertunjukkan apa gitu, lupa gue namanya. Nah pas disana, dia datar-datar ajh, cuma nemenin jalan, makan, terus pulang. Kan kocak tuh bocah.’

Aku, ‘Aduh, kenapa temen Lo yang satu ini agak cupu gitu ya kalau ama cewek. Jangan-jangan kalau ama cowok dia lebih bringas lagi. Hahaha.’

Dia, ‘Wah gawat Lo, temen sendiri dituduh gitu. Hahaha.’

Aku, ‘Kata Lo kan cinta dia kandas, kandasnya gimana tuh?’

Dia, ‘Wah seru nih ceritanya. Lo tau sendiri kan Halfi itu orangnya gimana. Kalau soal perasaan nih, dia kritisnya minta ampun, dan benar-benar serius.’

Dia, ‘Suatu ketika dia datang ke suatu kondangan ama si tuh cewek. Pas disana dia happy-happy tuh. Nah pas pulangnya, njilalah, si Halfi gak sengaja menjumpai beberapa percakapan yang cukup privat dan sejumlah foto si cewek bareng cowok lain.’

Aku, ‘Whats? Kok bisa gitu?’

Dia, ‘Waktu itu hp si Halfi habis. Terus dia pinjem hp si cewek buat ngechat temennya. Ya pas momentum ngechat itu, si Halfi gak sengaja menjumpai beberapa hal tadi.’

Aku, ‘Terus Halfi marah?’

Dia, ‘Ya kayak Lo gak kenal Halfi saja. Jelas Halfi berpikir dua sampai tiga kali lah. Gue pribadi percaya sih si Halfi pasti gak mungkin bersikeras menggeser si cowok yang ada di foto itu.’

Aku, ‘Kalau soal itu Gue juga tau. Mana mungkin Halfi melakukan hal semacam itu. Yang ada justru Halfi yang ngalah. Bener kan?’

Dia, ‘Iya. Gue sendiri pas malem-malem stalking IG, eh tumben-tumbennya si Halfi buat IG Story yang cukup panjang. Isinya galau semua lagi, hahaha.’

Aku, ‘Wah, masak sih. Coba gue lihat IG Story-nya. Jadi kepo Gue ama kondisi asmara dia.

Dia, ‘Baca nih.’

Sudah tahu dan saatnya tahu diri. Semua ada etikanya, dan etika lebih tinggi dari konstutusi. Pun dalam hal perasaan, etika tetap harus ditegakkan. Sekalipun itu berat. Ketika ruang itu sudah ada yang menempati, maka berpalinglah. Karenanya jangan sekali-kali menjajah dan menendang orang yang sudah mengisi separuh ruangnya. Pada akhirnya cinta adalah takdir, dan memilikinya hanyalah nasib.

Aku, ‘Duh, ngenes banget Gue bacanya.’

Dia, ‘Gue sendiri juga bingung, kenapa sih si Halfi selalu gagal kalau soal ginian.’

Aku, ‘Tau ah, mungkin bukan rizki dia aja. Hahaha.’

Dia, ‘Tapi Gue cukup respek sih dengan sikap dia semacam itu. Si Halfi langsung mengambil jarak dan mengurunkan niatnya buat deketin si Cewek.’

Aku, ‘Namanya juga anak Filsafat pak, pasti taulah mana yang harus dilakukan dan mana yang harus dihindari.’

Dia, ‘Coba deh baca dalam-dalam IG Story si Halfi. Kalau Lo pahami lagi, maknanya tuh dalem banget.’

Aku, ‘Ya, aku juga mikir gitu. Apalagi pas di kalimat “Ketika ruang itu sudah ada yang menempati, maka berpalinglah. Karenanya jangan sekali-kali menjajah dan menendang orang yang sudah mengisi separuh ruangnya.”

Aku, ‘Rasanya tuh kayak ‘busyet nih orang, bijak banget’  ya kan?’

Dia, ‘Hahaha, lebay Lo.’

Aku, ‘Lah, seriusan. Coba bandingkan ama orang-orang di luar sana yang emang sengaja merebut pasangan orang lain, entah itu cewek atau cowok, kan jauh banget ama si Halfi.’

Dia, ‘Ya sih, bisa di bilang si Halfi orangnya tau diri. Kalau dalam istilah Jawa, tau toto kromo, alias sopan santun.’

Aku, ‘Tuh Lo tau.’

Dia, ‘Ya buat apa juga kalau kita pribadi nih, punya pasangan yang gantengnya sampek langit tujuh, tajir, tapi sama sekali tak punya sopan-santun, lebih-lebih etika. Kan sama aja bohong. Justru yang ada orangtua kita bakal kalangkabut.’

Aku, ‘Tumben Lo bener. Hahaha.’

Dia, ‘Asyem nih orang.’

Aku, ‘Eya, eya, maap. Ya semua orang pastilah akan memilih yang baik kepribadiannya, bukan hanya sekedar baik fisiknya.’

Dia, ‘Jadi kesimpulannya?’

Aku, ‘Semoga cewek itu gak nyesel hihihi. Jahat banget ya ketawa Gue.’

Dia, ‘Jangan gitu juga lah, kita doakan aja yang terbaik buat keduanya. Toh kata Cozy, kalau jodoh tak lari kemana kan?’

Aku, ‘Betul, betul, betul.’

Dia, ‘Dah dulu ah gosipnya. Besok dilanjut lagi.’

Aku, ‘Siaaap.’

Etika sudah seharusnya dijunjung tinggi di setiap persoalan hidup yang ada. Etika adalah penuntun yang baik dan pembeda mana yang berpikir dan mana yang dungu. Tegakkan etika dimanapun kita berada, karena sejatinya kehidupan ini bisa berjalan dengan tegaknya etika.

Tags
Show More

Mas Halfi

100% Kediri. Ingin meminang Gadis Kediri. Kini sedang meniti karir di Ibukota

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close